p0$tiing4N B4ruw…

Yo! Yo! Yo!
Selamat siang semuanya!!!

Kali ini ada sebuah pertanyaan yang pengen banget gua bagi ke kalian. Apa sih itu alay? Wah mungkin kata ini udah gak asing lagi ya. Sering banget gua ngeliat orang ngatain temennya alay. Atau ada yang curhat bilang kalo ada temen dia yang alay entah di Facebook, Twitter, atau yang lain-lain. Sebenarnya apa sih alay itu?

Well kalo kata salah seorang penulis Indonesia sih bilang kalo alay itu masa transisi seseorang alias bagian dari hidup dimana semua orang pernah mengalaminya. Terus gua berpikir gimana dengan orang-orang yang seangkatan orangtua gua? Kalo berdasarkan teori ini berarti orangtua gua juga pernah melewati masa alay, tapi alay mereka kayak apa ya? Gua yakin banget kalo dimasa mereka yang pasti alaynya bukan yang pake huruf besar-kecil atau sok-sok pake lambang dan angka untuk gantiin huruf. Kalo gitu alay itu yang kayak gimana? Standar sesuatu bisa dikatakan alay itu apa????

Okeh gua emang gak tau apakah sudah ada standar alay dan ciri-ciri alay itu gimana, tapi gua akan menjawab dengan jawaban gua sendiri. Menurut gua alay itu ketika seseorang tidak menggunakan bahasa sebagaimana mestinya. Wow luas sekali ya pengertian yang gua kasih. Yup! Gua berpikir terlalu banyak faktor yang bikin seseorang menjadi alay.

Kalo dijabarkan menurut gua penyebab alay itu adalah :
-Pertama, kurangnya pengetahuan akan bahasa. Kealayan itu gak cuma ada di Indonesia loh. Ada juga bule yang dikatain alay oleh temen bulenya juga. Pengetahuan akan bahasa itu penting banget. Salah satu ciri alay adalah susunan huruf dan tanda baca yang salah. Nah jadi pengetahuan yang sempit mengenai EYD juga bisa bikin alay loh.
-Kedua, malu dengan bahasa sendiri. Nah untuk yang ini kayaknya penyakit kronis banget di Indonesia. Banyak banget orang Indonesia yang malu dengan bahasanya. Kebanyakan orang berpikir kalo bahasa Inggris, bahasa Mandarin, atau mungkin bahasa Nigeria lebih keren dan kece diucapkan. Apalagi kalo di depan umum, beuh, kesannya udah kayak WNA atau turis dari mancanegara. Nah bagi orang-orang dengan pengetahuan bahasa asing yang sedikit ada yang memutuskan untuk gaya-gayain bahasa Indonesia. Contohnya nih ya kata sayang jadi chayank atau sorry jadi cowiie -______-”
-Ketiga, bahasa daerah yang difermentasikan sehingga jadi gak jelas. Waduh apa lagi ini ya ._. Misalkan ada orang Jawa gaul yang temenan dengan orang Batak. Ketika si Batak mengeluarkan kosakata dalam bahasa Batak, maka secara otomatis si Jawa lama-kelamaan akan mulai terbiasa dengan istilah tersebut dan mungkin dipakai dirumah atau di lingkungan sekitar. Nah maka orang yang berada di lingkungan sekitar ini akan mulai mengikuti istilah Batak yang dipakai si Jawa. Pesan berantai yang tidak disertai dengan pendalaman makna kata akan menimbulkan salah persepsi yang bisa menyebabkan malfungsi dalam bahasa yang sering disebut generasi kita alay.

Semuanya itu dapat dicegah dan diperbaiki dengan cukup memperbaiki poin yang kedua. Gua yakin kok kalo semua orang Indonesia gak malu dengan bahasa asli alias bahasa Indonesia maka dijamin gak akan ada orang alay lagi. Kok bisa?? Kalo kita mencintai bahasa kita, maka otomatis kita mau belajar dan memperkaya pengetahuan bahasa kita. Dalam bergaul pun kita bisa memisahkan konteks penggunaan bahasa. Apakah bahasa daerah boleh dipakai untuk situasi ini atau tidak. Kalo udah kayak gitu maka semua orang akan mengetahui peran dan posisi bahasa sehingga penggunaan bahasa akan tepat dan efektif. Dan tentu aja buat para pembenci alay bakal pada seneng kan ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>